Humas Kutim

  • SUKSESKAN GERBANG DESA MADU (GRAKAN PEMBANGUNAN DESA MANDIRI DAN TERPADU)

Pabrik Tepung Tapioka Diresmikan Bupati Umum & Ekonomi

Penandatanganan prasasti peresmian pabrik oleh bipati disaksikan wabup dan manajemen PT KPC (Dok Humas)

 

“Singkong Gajah Jadi Best Practice”
Masyarakat Di Ajak Ikut Mengembangkan

SANGATTA- Progres pengembangan singkong gajah saat ini sudah dijadikan satu program best practices oleh Bupati Kutai Timur Ismunandar sebagai upaya untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat melalui agribisnis. Pernyataan itu disampaikan langsung oleh Ismu saat peresmian pabrik tapioca berbahan baku singkong gajah di Kecamatan Rantau Pulung (Ranpul), Selasa (23/8/2016).
“Singkong gajah sudah menjadi best practice pengembangan pertanian di Kutim. Selain komoditi kelapa sawit yang sudah jadi serta tanaman lainnya,” sebut Ismu dihadapan seluruh masyarakat Ranpul.


Dia mengatakan bahwa pengembangan singkong gajah di era kepemimpinannya bersama Wabup Kasmidi Bulang menjadi satu program membangun desa untuk menyukseskan Gerbang Desa Madu (Gerakan Pembangunan Desa Mandiri Terpadu). Menurutnya kalau dengan singkong gajah desa bisa sejahtera, maka kecamatan dan Kabupaten Kutim secara umum akan ikut sejahtera.


Di hadapan Wabup Kasmidi Bulang, Wakil Ketua DPRD Kutim Ny Encek UR Firgasih, Wakil Ketua TP PKK Kutim Ny Tirah Satriani, Ismu menyebut bahwa masyarakat Ranpul memiliki pemikiran yang sangat terbuka. Karena mengembangkan banyak sekali komoditi tanaman unggulan untuk meningkatkan kesejahteraan. Tidak hanya kelapa sawit dan buah-buahan namun juga singkong gajah sebagai penghasil tepung tapioca. Artinya apabila pengembangan kelapa sawit gagal, maka masih ada hasil dari pengembangan komoditi yang lain. Pada kesempatan peresmian ini, Bupati juga mengajak beberapa Camat dan Kepala Desa dari wilayah pesisir untuk belajar ke Ranpul terkait pengembangan singkong gajah yang sudah berproduksi saat ini.


Orang nomor satu di Pemkab Kutim ini menyakinkan bahwa pasar tapioca tidak akan pernah habis. Dia juga mengaku kerap berbicara dengan investor untuk menginvestasikan uangnya disektor pengembangan singkong gajah. Terlebih dari hasil penelitian, bibit terbaik dari singkong gajah adalah dari Ranpul.


“Kutim pernah mengalami kegagalan dalam mengembangkan (komoditi tanaman) nilam, nilamnya berhasil, pasar atau pembelinya tidak ada. Maka dari itu mari kita menanam singkong gajah,” ajak Ismu.


Menurut perhitungan kasar, apabila dikelola baik dengan pukuk yang bagus , 1 hektare pengembangan singkong gajah bisa 30 ton. Jika 1 pohon singkong menghasilkan 20 kilogram, maka perhitungannya petani bisa meraup 50 juta per hectare setelah 9 bulan pada masa panen. Karena potensinya yang luar biasa, Pemkab Kutim melalui Pemerintah Kecamatan Ranpul berencana mengembangkan singkong gajah di lahan 400 hektare.


“Kalau (kelapa) sawit sudah jadi, singkong jadi kan nanti masyarakatnya lebih sejahtera,” sebut Ismu.
Sebelumnya Ketua Panitia Peresmian yang sekaligus mewakili direksi BUMDes Karya Agung, PT Yakin Sukses Bersama dan PT Casava Mandiri Sejahtera, Mukannam, menjelaskan pengembangan singkong gajah dan pabrik tapioca di Ranpul ber-visi pada ketahanan pangan. Dengan penyertaan modal dari beberapa desa. Pabrik didirikan di area seluas 1 hectare di Desa Kebon Agung.


“Pabrik saat ini sudah mengolah bahan singkong 160 ton dan menghasilkan tepung tapioca 32 ton,” sebutnya.


Dalam hal pemasaran pihak BUMDes sudah bekerjasama dengan pengepul di Sangatta dan dipasarkan keluar untuk area Bontang. Pabrik memiliki kapasitas produksi 5 ton perjam dalam bentuk tepung. Namun baru digunakan sekitar 2 ton, karena terkendala terbatasnya lantai jemur yang hanya sekitar 1,5 sampai 2 ton. Dijelaskan dampak adanya pabrik tapioca sangat positif bagi petani dan pekerja. Karena BUMDes menggunakan tenaga kerja untuk mengupas singkong secara manual, yakni warga yang bekerja di perusahaan kelapa sawit. Rencana BUMDes pabrik singkong gajah kedepan yakni mengintegrasikan dengan peternakan sapi. Karena limbah singkong seperti kulitnya bisa untuk pakan ternak sapi. Sekaligus mewujudkan visi misi Desa Membangun. Terakhir dia meminta kepada Bupati dan Wabup untuk mencanangkan desa agribisnis berbasis singkong.


GM ESD PT KPC Wawan Setiawan menyebut rencana pengembangan komoditi singkong gajah untuk menjadi tepung tapioca di Ranpul sudah dimulai sejak tahun 2011. Merupakan program keberpihakan perusahaan terhadap pengembangan ekonomi kerakyatan. Terlebih singkong merupakan tanaman yang hampir semuanya berguna. Mulai ampas, daun, singkong hingga batangnya dapat digunakan.
Peresmian hari itu ditandai dengan pembukaan selubung papan nama, penandatanganan berita acara kerjasama serta peninjauan aktivitas pabrik tapioca. (hms3)
 



Berita Terkait



Masyarakat Wajib Waspada !

 Kepala Bagian Humas ...

Minggu, 17 Juli 2016 09:19:25

Peringati HANI, Pejabat Kutim Musnahkan Narkoba

Wabup Kasmidi Bulang didam...

Rabu, 20 Juli 2016 09:50:16

Halal Bi Halal KWS Dipastikan Semarak

 Bupati Kutai Timur I...

Rabu, 20 Juli 2016 10:14:01

Untuk Tingkatkan Silaturahmi RC Boat Dan RC Buggy Sangata Gelar Lomba

  Halal Bi Halal Jug...

Kamis, 21 Juli 2016 14:48:53