Humas Kutim

  • SUKSESKAN GERBANG DESA MADU (GRAKAN PEMBANGUNAN DESA MANDIRI DAN TERPADU)

Pemkab Dukung Investasi Ramah Lingkungan Pertambangan & Energi

Pemkab selalu mengutamakan investasi ramah lingkungan untuk menjaga keseimbangan dan kelestarian alam. (ist)

Tak Ada Izin Exploitasi Kawasan Karst

SANGATTA- Saat menghadiri Musyawarah Cabang (Muscab) sebuah partai politik di Hotel Royal Victoria, Sangatta Utara, Kamis (27/10), Bupati mencoba mengklarifikasi isu yang berkembang, yang menyatakan bahwa ia dan Wabup Kasmidi Bulang mendukung eksploitasi kawasan lindung karst di Kecamatan Bengalon untuk dijadikan pabrik semen.


“Pemkab hanya melakukan kajian, apakah program (pembangunan pabrik semen) itu diteruskan atau tidak,” tegas Ismu dihadapan puluhan elit politik diruangan tersebut.


Alasan dilaksanakannya diskusi ilmiah membahas lanjut tidaknya program pembangunan pabrik semen beberapa waktu lalu bukanlah fokus pada penerbitan izin eksploitasi, melainkan menindak lanjuti Izin Usaha Pertambangan (IUP) yang telah diterbitkan untuk PT Kobexindo sejak tahun 2003 atau 13 tahun lalu. Dia mengaku diskusi dan kajian sengaja dilakukan agar keluar rekomendasi lanjut atau tidaknya program dimaksud. Sebab menurutnya investor juga memerlukan kepastian hukum, sehingga iklim investasi di Kutim tetap berjalan kondusif.


Namun yang pasti dia menegaskan tidak pernah menandatangani izin apapun terkait eksploitasi kawasan karst untuk kebutuhan komersil. Justru komitmen “Ismu-KB” menurut Bupati adalah terus melaksanakan program pembangunan yang ramah lingkungan. Seperti memanfaatkan potensi perikanan dan kelautan yang belum tergarap maksimal. Selain terus mengembangkan sektor pertanian dalam arti luas yang telah lebih dulu dikembangkan.


“Kalau memiliki kebaikan demi kemaslahatan umat dan tidak merusak lingkungan maka tak masalah,” begitu sebut Bupati.


Perlu diketahui, di era kepemimpinan Bupati dan Wabup, Ismunandar dan Kasmidi Bulang, Pemkab Kutim sangat berkomitmen melaksanakan pembangunan dengan mengedepankan keseimbangan serta pelestarian alam. Sebagai contoh adalah pengembangan pembangkit listrik dengan bahan baku biomasa, pengembangan sektor perkebunan, pertanian dan perikanan agar mengurangi ketergantungan terhadap ekspoitasi batubara. Membuka investasi seluas-luasnya kepada investor untuk mengembangkan industry hilir dari aktivitas perkebunan dan pertanian.
 



Berita Terkait



Masyarakat Wajib Waspada !

 Kepala Bagian Humas ...

Minggu, 17 Juli 2016 09:19:25

Peringati HANI, Pejabat Kutim Musnahkan Narkoba

Wabup Kasmidi Bulang didam...

Rabu, 20 Juli 2016 09:50:16

Halal Bi Halal KWS Dipastikan Semarak

 Bupati Kutai Timur I...

Rabu, 20 Juli 2016 10:14:01

Untuk Tingkatkan Silaturahmi RC Boat Dan RC Buggy Sangata Gelar Lomba

  Halal Bi Halal Jug...

Kamis, 21 Juli 2016 14:48:53