Jelang Penilaian KLA, Maret Ini – OPD Kutim di Instruksikan Dukung Persiapan

Jelang Penilaian KLA, Maret Ini – OPD Kutim di Instruksikan Dukung Persiapan

44
0

Kepala DP3A Kabupaten Kutai Timur dr Aisyah, Katakan Persiapan KLA Harus Dilaksanakan Oleh Seluruh OPD Terkait. Tahun 2019 ini, Penilaian KLA Dimulai Maret 2019 (Foto: Wak Hedir Humas)

SANGATTA – Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DP3A) Kabupaten Kutai Timur (Kutim) dr Aisyah mengatakan, untuk mempersiapkan Kabupaten Layak Anak (KLA), harus didukung dan dilaksanakan oleh seluruh Organisasi Perangkat Daerah (OPD) terkait. Pada 2019 ini, penilaian akan dilakukan pada periode Maret- April. Aisyah berharap Februari ini, semua data-data yang dibutuhkan dari semua klaster, mulai klaster 1-5 bisa rampung.

“Kutim sejak tahun 2017 sampai  2018  ini telah mengumpulkan 404,85 poin. Dalam penilaian KLA masih advokasi dan belum mendapatkan predikat KLA. Minimal untuk predikat KLA itu 500 poin dan poin maksimal adalah 1000. Kita berharap, penilaian yang akan dimulai Maret ini, Kutim bisa mendapatkan nilai minimal 700 poin,” harap dr Aisyah saat rapat advokasi KLA di Ruang Tempuda, Kantor Bupati, belum lama ini.

Lebih lanjut dikatakannya, kriteria penilaian KLA yaitu 500 – 600 poin (Pratama), 600-700 (Madya), 700-800 (Media), diatas 900 (Utama). Untuk meningkatkan hasil  evaluasi KLA tahun 2019, berbagai program telah dilaksanakan, termasuk evaluasi – evaluasi tugas yang sudah dilakukan. Kegiatan-kegiatan yang telah dilaksanakan pada 2018 antara lain, sosialisasi dan pelatihan–pelatihan konvensi anak pada tenaga kesehatan. Dunia pendidikan, kepada masyarakat tingkat kecamatan, Puskesmas hingga sekolah ramah anak.

“Alhamdulilah pada Musrenbang (Musyarawah Rencana Pembangunan) tahun ini, dibeberapa Kecamatan, forum anak juga telah diikutkan dalam Musrenbang Kecamatan. Forum anak akan diikutkan sampai tahap Musrenbang Kabupaten, hingga Musrenbang Provinsi. Kedepan akan mulai dari Musrenbangdes, sehingga hak anak untuk ikut berpartisipasi dalam pembangunan tetap bisa tersalurkan,” kata Aisyah yang mantan Direktur RSUD Kudungga Sangatta tersebut.

Dia menjelaskan, advokasi pengembangan KLA ini bertujuan untuk menyamakan persepsi dan pemahaman terhadap kebijakan serta program yang berkaitan dengan KLA. Menyusun, merencanakan dan melakukan program kerja dalam rangka percepatan KLA di Kutim. Untuk OPD serta perangkat daerah khususnya yang tergabung dalam gugus tugas.

Dalam pertemuan ini, sambungnya, juga disampaikan materi penguatan  kelembagaan bagi anggota gugus tugas KLA terkait. Sebagai upaya percepatan pengembanga KLA di Kutim. Ditambahkan Aisyah, setelah acara itu dilanjutkan dengan rencana pembuatan tindak lanjut dan dilakukan kesepakatan bersama seluruh SKPD terkait. Untuk itu dirinya meminta, dukungan dari seluruh stakeholder agar Kutim menjadi KLA di 2019 terwujud.

Sementara itu, Kepala Bidang Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Dinas Kependudukan, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Provinsi Kaltim, Nur Ade Nani mengatakan, bahwa lounching KLA pertama kali telah dilaksanakan sejak 2010. Pada 2012 DKPPPA Kaltim telah melakukan advokasi keseluruh Kabupaten/Kota di Kaltim. Hingga saat ini, Kutim termasuk Kabupaten yang harus diperkuat dan terus didukung agar menjadi KLA.

“Karena Kutim tertinggal dengan Kabupaten/Kota lain. khususnya di 10 Kabupaten/Kota, ada tiga Kabupaten yang belum KLA. Yakni Kutim, Kubar dan Mahulu. Diharapkan setelah ini, bisa sama-sama diperkuat sebagai Kabupaten yang ramah anak di Kutim,” ucapnya. (hms15)

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You may also like

KPC-Pemkab Tingkatkan Wisata Sekerat – Gandeng STP Bandung Susun Masterplan

Tampak para pengunjung menikmati keindahan pantai Sekerat, Kecamatan