Seskab membuka kegiatan bersama Kepala Bappeda (Foto: Wahyu Humas)

SANGATTA – Sosialisasi Rencana studi lapangan untuk Baseline Project Kalimantan Forest (Kalfor) di-Kutai Timur. Kegiatan ini adalah bagian dari program Penguatan Perencanaan dan Pengelolaan Hutan di Luar Kawasan Hutan di Kalimantan berkerjasama dengan Universitas Mulawarman (Unmul). Seketaris Kabupaten (Seskab) Irawansyah membuka kegiatan sosialisasi dan diskusi yang dihadirin oleh wakil dekan fakultas kehutanan Unmul Dr Wahyuni Hartati, United Nations Development Programs (UNDP) Dr Machfud,Kepala Bappeda Edward Azran dan seluruh jajaran OPD. Hotel Royal Victoria,Kamis, (14/3/2019).

“Tidak mengganggu perekonomian tetapi menjaga sekaligus melestarikan hutan,” ucapnya.

Irawansyah menjelaskan kita bisa mencontoh Bontang, sekarang mulai kesuliatan masalah air dikarenakan beberapa faktor , hal ini salah satunya. bisa jadi kedepannya Kutai Timur ini mengalami hal yang sama seperti masyarakat yang bermukim dikawasan Taman Nasioan Khusus (TNK) mengalami kebanjiran.

“Jangan sampai perusahan-perusahaan mengelola tanpa penanaman ulang kembali untuk pelestarian hutan,”tegasnya.

Ia menambahkan direncanakannya mengembangkan pengelolaan hutan yang berlokasi di Areal Penggunaan Lain (APL) di Provinsi Kalimantan Timur, khususnya di Kutai Timur sebagai lokasi percontohan. Menjadi dukungan Pemerintah Daerah Kutai Timur yang secara progresif mengelola Kawasan konservasi yang ada di wilayah. Dalam hal itu juga sangat berguna untuk pemerintah daerah maupun pusat.

Sementara itu, Wakil dekan Unmul Dr Wahyuni Hartati, kegitan ini merupakan tahapan awal dalam pengelola kawasan hutan Kalimantan, bekerja sama dengan Menteri Lingkungan Hidup dan kehutanan dan UNDP.

“Langkah-langkah yang akan ditempuh untuk dapat mengumpulkan data baseline di lapangan yang terbaru untuk itu penyusunan data dasar khususnya kabupaten Kutai Timur,” ujarnya

Dr Wahyuni Hartati menjelaskan Fakultas kehutanan diberi kepercaya dalam perencaaan dan pengelolaan kawasan hutan diwilayah Kalimantan. Kemudian sosialisasi program Penguatan Perencanaan dan Pengelolaan Hutan keseluruh daerah yang menjadi Project Kalfor.

Senada, UNDP Dr Machfud sebagai pemateri utama workshop memberi arahan menginveritasi hutan-hutan yang masih bagus dari intruksi presiden, undang-undang tentang kehutanan, gambaran proyek ,dan daerah yang menjadi project. progam ini didanai oleh super pendanaan global dan UNDP.

“Lokasi Proyek selain Kutai Timur, Kotawaringin Barat (Kalteng) dan Sintang Ketapang(Kalbar)”

Machfud menambahkan mari kita kembangkan bersama demi melestarikan lingkungan dan sebagai contoh untuk daerah-daerah lain termasuk negara lain.(hms7)

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You may also like

Harga Daging Ayam Merangkak Naik – Jelang Akhir Tahun Dan Perayaan Natal

Suasana jual beli di Pasar Induk Sangatta Utara.(foto: